Sinopsis Novel 9 Matahari Karya Adenita

Novel ini mengisahkan seorang anak perempuan bernama Matari Anas yang berasal dari keluarga berkecukupan di Rawa Bugel, sebuah daerah yang teletak di dekat Bandar Udara Internasional Cingkareng. Ayahnya bernama Bintari Anas dan ibunya bernama Tati Hayati. Matari Anas mempunyai seorang kakak bernama Hera. Ayahnya hanya seorang tamatan Sekolah Teknik Menengah yang bekerja sebagai mekanik di sebuah pabrik kertas. Sementara ibunya hanya seorang ibu rumah tangga tamatan Sekolah Menengah Pertama.
Keadaan ekonomi keluarga yang kurang mampu menjadi sebuah dorongan bagi Matari Anas untuk menjadi seorang sarjana. Ia percaya dengan menjadi seorang sarjana, ia mampu memperbaiki keadaan ekonomi keluraganya. Meskipun mendapat keraguan dari keluarganya, namun dengan tekad dan keyakinan Matari Anas bisa masuk ke Universitas Panaitan, salah satu universitas yang terletak di tengah Kota Bandung. Di Universitas ini Matari Anas memilih jurusan Ilmu Komunikasi. Matari Anas sadar bahwa dalam memenuhi kebutuhan hidupnya, ia tidak bisa mengandalkan sepenuhnya dari keluarga. Dengan kondisi seperti ini, ia berusaha untuk mencari pekerjaan dalam memenuhi kebutuhannya sehari-hari.
Gambar 1. Novel 9 Matahari
Sebelum menjadi mahasiswa di Universitas Panaitan, ia pernah menjadi seorang resepsionis di sebuah restoran. Pekerjaan ini hanya ia jalani selama tiga bulan, karena pada saat itu ia diterima di Universitas Panaitan. Sadar bahwa kebutuhan kuliah lebih besar, ia mencoba kembali mencari pekerjaan baru. Matari Anas diterima menjadi penyiar di radio Qyu FM, salah satu radio di Kota Bandung. Sebagai penyiar baru, ia ditempatkan pada malam hari. Di Qyu FM Matari Anas tidak sebatas penyiar. Dia dan rekan-rekan lainnya harus terlibat dalam acara-acara off air. Meskipun dengan gaji yang belum besar dan waktu yang melelahkan, Matari Anas tetap senang karena di sinilah ia mendapat banyak pengalaman dan tentunya teman-teman yang baru. Pekerjaan yang cukup memakan banyak waktu, menjadikan kuliahnya sedikit terganggu. Ia tidak bisa meluangkan waktu yang lama untuk teman-teman kuliahnya. Disela waktu kerja atau saat pulang malam hari, ia mengerjakan tugas, menghafal, membaca di dalam angkot, mengonsep makalah di tempat kerja dan aktivitas lainnya yang terkadang ia lakukan bersamaan. Semua dia lakukan untuk bisa tetap kuliah dan mendapatkan rezeki dalam memenuhi kebutuhannya.
Meskipun ia sudah bekerja, ia masih tetap mempunyai utang. Gaji dari pekerjaannya ia gunakan untuk kebutuhan pokok sehari-hari sementara untuk kebutuhan yang lain seperti uang kos dan uang operasional lainnya masih  menggunakan uang pinjaman dari orang-orang terdekatnya. Ada sebagian hutang yang telah dilunaskan, namun itu juga berasal dari pinjaman yang lain. Di tengah kesibukannya, ia tak jarang untuk menyempatkan pulang ke rumahnya. Ia mendapatkan kondisi keluarganya yang tidak berubah. Ayahnya masih tetap mengecam niat kuliahnya itu. Dengan sifat Ayahnya yang keras, tak jarang terjadi perdebatan dan sering terdengar bentakan atau suara keras yang dikeluarkan Ayah kepada mereka.
Matari Anas yang mendapat beberapa permasalahan, baik itu permasalahan keluarga, kuliah, pekerjaan namun ia tetap tegar meskipun terkadang ia juga tidak bisa membohongi perasaannya akan kesedihan yang ia rasakan. Di saat ia menjalani perkuliahannya ia mengenal beberapa orang yang sangat perhatian mengenai permasalahan yang ia hadapi. Ia mengenal Mbak Lena, teman kosnya yang berkenan memberi pinjaman uang untuk membantu melunasi utang-utangnya, ia mempunyai sahabat bernama Sansan yang setia menemani ketika ia sedang kesedihan dan Mama Hesti, ibu dari Sansan yang sering memberikan nasehat serta motivasi dan telah manganggap Matari Anas sebagai anaknya sendiri dan beberapa teman-temannya yang lain yang sangat mengerti keadaan Matari Anas seperti Arga, Medi, Genta, dan Kaisar. Kekuatan tekad untuk kepentingan keluarga serta dorongan orang-orang terdekatnyalah yang mampu menguatkannya untuk tetap mengejar impiannya menjadi seorang sarjana. Dan pada akhirnya ia bisa menjadi seorang sarjana. Mimpi yang telah lama ia cita-citakan yang tentunya sangat membahagiakan orang tuanya. Ia bangga dengan jerih payahnya, dengan persoalan-persaoalan yang ia hadapi ia tetap bisa menjadi seorang sarjana. Baginya, ia sudah membuktikan keadaan ekonomi bukanlah menjadi sebuah alasan untuk meraih suatu harapan.

Judul       :     9 Matahari
Penulis    :     Adenita / Yuli Anita
Penerbit  :     Grasindo
Editor     :     A. Aritaobimo Nusantara
Cetakan  :     November 2008
Tebal      :     362 halaman

REFERENSI
http://repository.unib.ac.id/8233/2/IV%2CV%2CLAMP%2CII-14-ron.FK.pdf

Post a Comment

Jangan lupa tinggalkan komentar.

TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGANNYA